Steve Inskeep dari NPR berbicara dengan Arik Rudnitsky, seorang peneliti di Institut Demokrasi Israel, tentang tenggat waktu yang semakin dekat untuk membentuk pemerintahan baru Israel. Berikut transkrip wawancaranya, yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Steve Inskeep, Pembaca Acara:

Hari ini kita dapat mengetahui apakah para pemimpin Israel dapat menggantikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Pemimpin oposisi tengah Yair Lapid sedang mencoba untuk membentuk pemerintahan persatuan dengan kandidat sayap kanan Naftali Bennett dan partai sayap kiri, dan sebuah partai Arab juga merupakan bagian dari pembicaraan.

Ingatlah bahwa banyak orang Palestina adalah warga negara Israel. Mereka bisa memilih. Dan beberapa menjabat di Knesset Israel bertahun-tahun. Seorang pemimpin Arab, Mansour Abbas, adalah bagian dari pembicaraan koalisi, bisa membawa partai Arab ke dalam pemerintahan untuk pertama kalinya.

Mari kita diskusikan ini dengan Arik Rudnitzky. Dia adalah seorang peneliti di Institut Demokrasi Israel dan bagian dari apa yang disebut Program Hubungan Arab-Yahudi.

Arik Rudnitzky: Selamat pagi, Steve.

Steve Inskeep: Peran apa yang dimainkan legislator Palestina di masa lalu?

Arik Rudnitzky: Nah, sejak menjadi negara bagian, sejak pemilu Knesset pertama, anggota Palestina atau Arab telah memainkan peran penting di Knesset. Dan sebenarnya, menurut penelitian yang kami lakukan di The Israel Democracy Institute, mereka cukup aktif sebagai pemain oposisi. Ini adalah perubahan nyata di sini.

Publik Arab ingin agar perwakilan ini memainkan peran yang lebih signifikan dan efisien.

 

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memberikan pernyataan tentang pencaplokan Tepi Barat di Ramat Gan, di dekat Tel Aviv, Israel, 10 September 2019. (Foto: Reuters/Amir Cohen)

Steve Inskeep: Saya kira kita harus menjelaskan kepada audiens Amerika, ini seperti perbedaan antara presidensi dan pemerintahan dan Kongres. Mereka ingin masuk ke pemerintahan. Apa untungnya bagi orang Palestina? Mengapa mereka ingin masuk sekarang?

Arik Rudnitzky: Jadi kita sebenarnya menyaksikan momen bersejarah bagi politik kami, dan partai kamidiharapkan masuk pemerintahan untuk pertama kalinya dalam sejarah. Sekadar ilustrasi, yah, Mansour Abbas, kepala Daftar Arab Bersatu, diharapkan menjadi ketua Komite Dalam Negeri Knesset, yang merupakan salah satu komite terpenting yang bertanggung jawab atas keamanan, keamanan internal, perencanaan, dan pembangunan. Ini adalah isu-isu paling sensitif dan membara yang sangat penting bagi sektor Arab

Steve Inskeep: Seluruh gagasan tentang Israel dalam konflik yang sedang berlangsung dengan Palestina atas tanah itu, yang berhubungan dengan hal lain, Benjamin Netanyahu (perdana menteri yang coba diganti oleh koalisi ini) menggambarkan bahwa penambahan orang Israel Palestina di pemerintahan seperti menusuk Israel dari belakang. Apakah sayap kanan Israel memiliki gagasan tentang Israel yang mencakup orang Arab, Muslim, di tengah-tengah mereka?

Arik Rudnitzky: Saya pikir kita harus membedakan antara pernyataan politik dan perilaku politik yang sebenarnya di lapangan. Kita tahu bahwa hanya beberapa bulan yang lalu, Benjamin Netanyahu sendiri melakukan percakapan langsung dengan Mansour Abbas, dan seluruh masalah partai Arab yang bergabung dengan pemerintah telah secara eksplisit dibahas selama lima atau enam bulan terakhir. Jadi ini bukan kejutan.

Ini adalah proses bertahap dan teragregasi dari sebuah partai Arab yang mencoba memposisikan dirinya sebagai mitra yang relevan bagi pemerintah. Dan jelas, kami tidak terkejut bahwa perdana menteri menyadari bahwa dia akan kehilangan kekuasaannya, atau dia mencoba melakukan apa saja untuk mendelegitimasi penggantinya.

Steve Inskeep: Hanya dalam beberapa detik, apakah Anda merasa bahwa, secara umum, kebanyakan orang Israel memiliki gagasan tentang negara mereka yang memasukkan orang Arab sebagai bagian permanen dari negara itu?

Arik Rudnitzky: Nah, inilah kabar baiknya. Menurut jajak pendapat baru-baru ini yang kami lakukan melalui Institut Demokrasi Israel, gagasan tentang partai Arab yang bergabung dengan koalisi telah diterima di kalangan yang lebih luas di antara orang Yahudi di Israel, tidak hanya di penduduk Israel pada umumnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.